Transparan  News
26 Mei 2018

Tragis, Pria Tua Bunuh Diri Menggunakan Petasan Dimulut

Anto Baho

TransparanNews, BANYUWANGI – Diduga stres karena sakit tidak kunjung sembuh, Suud warga Dusun Bangorejo melakukan bunuh diri secara tragis. Pria 60 tahun itu bunuh diri dengan meledakkan petasan yang ditaruh di dalam mulutnya.

Suud tewas dengan muka dan leher hancur. Peristiwa tersebut terjadi di depan masjid Nurul Islam, Desa Bangorejo kecamatan Bangorejo, sekitar Pukul 03.30 WIB, Sabtu (26/05/2018).

Saat kejadian, ada warga yang tahu jika korban menaruh petasan di mulutnya, warga itu lantas lari mendekat hendak mencegah dan mengambilnya. Namun petasan (mercon) yang disumpalkan kemulutnya sendiri itu meledak dengan keras merobek dan mematahkan tulang-tulang rahang korban.

Seketika warga berhamburan keluar rumah karena teriakan salah satu warga yang saat itu melihat pristiwa tersebut. Selang beberapa menit beberapa anggota Polsek Bangorejo datang ke lokasi dan membawa korban ke RSUD Genteng.

“Sempat mau ada yang mencegah. Tapi telat. Ada dugaan karena stres penyakit sesaknya tak kunjung sembuh,” ujar Kapolsek Bangorejo AKP Watiyo kepada wartawan.

Beberapa saksi yang sempat diperiksa, kata Watiyo, mengatakan jika sebelum bunuh diri, korban sempat mondar-mandir di dekat masjid. Sempat disapa oleh warga tapi tak digubris.

Polisi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara. Sementara korban, saat itu yang masih dalam kondisi hidup langsung di bawa ke RSUD Genteng Banyuwangi. Namun sayang, nyawa korban tak bisa diselamatkan.

“Korban kami bawa ke RSUD Genteng namun nyawa korban tidak tertolong.korban Sudah kami serahkan ke keluarga dan sudah dikuburkan,” itulah keterangan kapolsek Bangorejo AKP Watiyo kepada media. ( anwar )

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *